Ajang Nostalgia Para Pecinta Emo : Emo Night by Crowdsurfers

Emo pernah menjadi sensasi satu dekade lalu. Musik, fashion, lifestyle sampai pernak perniknya diikuti sama jutaan anak muda di muka bumi ini.

Berawal dari pergerakan masif di skena hardcore, akhirnya emo naik menuju pasar mainstream dan menjadi tren yang gede banget. Band band macem My Chemical Romance, Panic! At The Disco, Fall Out Boy, Boys Like Girls, The Used, Hawthorne Heights, sampai yang lebih heavy kaya Underoath, From The First To Last, Thursday, Drop Dead Gorgeous, dan Escape The Fate bergantian menguasai chart Billboard kala itu.

Sekarang semua telah berlalu, banyak dari band diatas masih survive dan sukses dengan karirnya, tapi banyak juga yang udah bubar. Tapi apakah kita bisa move on?

Beberapa dari kita memilih untuk tetap jadi emo walau jaman sudah berganti.

Dulu pas gue kecil, gue suka dateng ke kafe dan nonton acara kaya 80’s night, dimana bandnya mainin lagu lagu yang eksis di tahun 80an. Format serupa dipake sama mereka yang masih menggilai Emo dan ngebuat acara bernama Emo Night. Salah satu yang paling besar adalah Emo Nite LA yang emang langganan ngundang band band gede macem Underoath, The All American Rejects sampe ngebuat From First To Last reuni diacara itu.

Tapi gimana dengan Jakarta? Weits, kita juga punya dong.

Emo Night juga diadain disini dan yang paling sering dan sukses menyelenggarakannya adalah EO bernama Crowdsurfers. Emo Night by Crowdsurfers adalah acara yang sekarang rutin diadakan setiap bulan, dengan mengandalkan DJ Set dan Band pada setiap penyelenggaraannya. Band yang main sih macem macem, cuma DJ nya selalu Janitra Satriani dan Dion Mashiro. Mereka berdua udah jadi nama kondang diantara penggila emo night di Jakarta.

Photo by Nabela Putri / @np.photo


Karena penasaran, gue ngajakin ketua dari Crowdsurfers, Gloria Theana untuk ngobrolin soal acara, gimana cara handle para tukang mosh yang rusuh, sampe band yang paling doi idamin untuk manggung di acaranya.

Kapan dan gimana sih ceritanya Crowdsufers terbentuk dan akhirnya berani bikin acara berformat Emo Night di Jakarta?

Gloria : Kita pertama kali bikin emo night tahun 2017 sebagai pre event all time low, waktu itu kita kerja sama dengan promoternya. Nah dari situ, crew nya crowd surfers jadi totalnya ber 4. Karena di event pertama kita liat antusias nya besar. Berdasarkan hal itu kita berniat bikin emo night setiap beberapa bulan, tapi lama-lama malah banyak yg minta bikin sebulan sekali. Akhirnya kita beraniin untuk bikin reguler setiap bulan. Awalnya berat banget, tapi karena Sani dan Dion juga selalu ngasih dukungan dan convince us to carry on, so we do.

Anggota Crowdsurfers sendiri ada berapa sih? Katanya cewek semua ya?

Gloria : Kita ber9. Cewenya 6 dan cowonya 3 (ini termasuk DJ)

Lo sendiri ngikutin scene lokal ga sih? Gimana pendapat lo tentang skena kita sekarang dan apakah ada band yang lo suka?

Gloria : Mostly kita ngga ngikutin scene nya sih, tapi ada salah satu tim kita yg ngikutin banget scene lokal dari jaman dulu dan dia yang selalu nyekokin kita untuk dengerin band lokal yang dia rekomendasiin. Nah, beberapa band yang kita dengerin sih kayak Jolly jumper, alone at last, Good Boy Badminton dan Seems Like Yesterday juga. Terus ada beberapa diantaranya juga udah pernah kita ajak main ke emo night.

Lo punya goals tertentu ga buat Crowdsufers?

Gloria : Goals kita sih pengen banget bikin festival emo demgan mendatangkan beberapa band emo international yg iconic, campur dengan band lokal yg iconic juga. Kita udah dapet beberapa partners doain aja semoga bisa terwujud tahun ini ya hehe.

Woah, semoga bisa terwujud ya! Eh kan yang dateng ke Emo Night banyak yang mosh-nya rusuh tuh. Ada kejadian lucu atau aneh gak selama ini?

Gloria : Gak ada sih kalo kejadian lucu, paling karena kita semua cewe2 jadi kalo lagi ada yg moshing rusuh2 kita langsung all hands on deck jadi crowd control juga buat jagain yang lain terutama yang cewe2. Oh trus despite our names being crowd surfers, kita semua ga ada yg pernah crowd surf HAHA.

Hahaha seru banget. Oke terakhir, band apa yang pengen banget lo ajak main di Emo Night by Crowdsurfers?

Gloria : Kalau band kita pengen banget bawa saosin, DJ pengennya Mark Hoppus, dan Alex Gaskarth sama Jack Barakat nya All Time Low karena mereka semua kan juga sering ngedj di Emo Nite LA. Kalau band lokal kebetulan banyak banget nih yang request PWG, semoga bisa terwujud juga deh hehe.

Okay, thank you Gloria for the interview!

Gloria : Iyaa makasih bgt ya udh interview kita!

Emo Night by Crowdsurfers digelar setiap bulan di Miss Qi, Panglima Polim, Jakarta Selatan. Buat kalian yang lagi pusing sama kerjaan atau aktifitas yang nguras tenaga dan pengen luapin emosi diri yang terpendam, gue menganjurkan kalian untuk dateng ke Emo Night by Crowdsurfers, karena disini lo bisa luapin semua ekspresi lo, mau itu marah, sedih atau bahagia. Karena lagu dari semua band Emo favorit lo pasti bakalan diputerin. Nangis juga gak dilarang kok, karena gak lengkap rasanya kita ke Emo Night tanpa sedih sedihan hehe.

Kalo kalian mau tau informasi lebih lanjut atau update terbaru tentang acara keren ini langsung aja follow aku Instagram nya Crowdsurfers di @crowdsurfers.id!

Leave a Reply